Guardiola Puji Simeone Arsiteki Atletico

0
16

 

MADRID- Pelatih Bayern Munich Pep Guardiola memuji sejawatnya yang mengarsiteki Atletico Madrid Diego Simeone sebelum pertandingan leg pertama semifinal Liga Champions pada Rabu, untuk kemampuannya bersaing dengan raksasa-raksasa Liga Spanyol Real Madrid dan Barcelona.

Simeone memimpin Atletico untuk meraih gelar Liga Spanyol pertama mereka dalam rentang waktu 18 tahun pada 2014, setelah menjuarai Liga Europa dan Piala Raja pada musim-musim sebelumnya, dan mereka kini berada di peringkat kedua, memiliki koleksi angka yang sama dengan Barca dan unggul satu angka atas Real dengan tiga pertandingan tersisa.

Mereka juga menyingkirkan bekas klub Guardiola Barcelona, juara bertahan sekaligus favorit di Liga Champions, pada kompetisi musim ini di fase perempat final. “Gelar terbaik yang dicapai Atletico adalah bahwa mereka dibandingkan dengan Barcelona dan Madrid, itulah pencapaian terhebat Simeone,” kata Guardiola pada konferensi pers yang berlangsung pada Selasa.

“Apa yang mereka perlihatkan adalah konsistensi mereka, itulah hal tersulit, untuk menang, menang, menang.Biasanya hanya tim-tim besar yang melakukannya, bermain di tiga kompetisi yang berbeda, pertandingan demi pertandingan, dan menang, menang, menang.”

Hal tersulit dalam olahraga adalah untuk memenanginya tahun demi tahun.Siapapun dapat menang dalam setahun namun untuk tetap berada di puncak, itu impresif.” Bayern asuhan Guardiola juga kalah pada semifinal 2014 dari juara saat itu Real Madrid, dan pertandingan melawan Atletico merupakan peluang terakhirnya untuk mencapai final Liga Champions bersama klub itu sebelum ia mengarsiteki Manchester City pada musim depan.

Namun pria Spanyol itu mengatakan ia bangga dengan rekornya di Jerman, di mana ia sedang berada di jalur untuk memenangi gelar Liga Jerman untuk ketiga kalinya secara beruntun.”Saya melihatnya sebagai hal yang bagus.Dalam tiga tahun kami masuk semifinal sebanyak tiga kali. Saya tahu orang-orang akan berkata jika saya tidak memenangi Liga Champions maka pekerjaan saya tidak akan lengkap, namun saya sangat beruntung untuk memiliki apa yang saya alami selama saya berada di Jerman,” tambah Guardiola.

“Menurut saya, saya merupakan pelatih yang lebih baik, pria yang lebih baik, lebih santai.” Ketika Bayern mengincar gelar Eropa keenamnya, di mana yang pertama didapat dengan mengalahkan Atletico pada 1974, pria Spanyol itu mengincar kesuksesan perdana mereka di kompetisi elit Eropa, di mana mereka juga kalah pada final 2014 dari Real Madrid.

“Atleti tahu apa yang mereka hadapi besok, bukan hanya untuk masuk ke final, kami bermain untuk peluang memasuki sejarah klub dan para penggemar akan merespon hal ini,” kata kapte Gabi.

Fernando Torres menambahi, “Klub memiliki warna dan nilainya.Apa yang kami upayakan untuk lakukan di lapangan mentransmisikan hal itu. Kami yakin bahwa jika Anda percaya, Anda mampu, dan kami akan berusaha dan melakukannya.”(binpa/ari/ant)

TIDAK ADA KOMENTAR

TINGGALKAN KOMENTAR


*